Terduga Korban Bully Kim Garam 'LE SSERAFIM' Angkat Suara Lewat Kuasa Hukum - Fakta.id

Terduga Korban Bully Kim Garam 'LE SSERAFIM' Angkat Suara Lewat Kuasa Hukum

Last Updated 2022-05-20T02:43:38+00:00

Terduga korban bullying LE SSERAFIM Kim Garam berbicara tentang tuduhan tersebut melalui penasihat hukumnya.

Korban yang diutarakan Yoo Eunseo dalam keterangannya menyebutkan bahwa memang benar dirinya pernah di-bully oleh Kim Garam. Kuasa hukum Yoo Eunseo juga menyatakan bahwa hasil investigasi terpisah yang tersebar di dunia maya terkait tuduhan tersebut adalah benar dan bahwa Kim Garam memang telah menggertaknya.

Korban (selanjutnya dinamai menggunakan nama samaran Yoo Eunseo) adalah korban kekerasan sekolah dari Kim Garam dan teman-temannya dari akhir April hingga awal Mei 2018. Dia dipindahkan ke sekolah baru satu hingga dua minggu setelah insiden, tidak dapat menahan terus menerus. kekerasan kelompok.
Pada tanggal 4 Juni 2018, diadakan Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah dan Kim Garam, siswa yang melakukan kekerasan di sekolah, dihukum enam jam pendidikan khusus sesuai dengan Pasal 17-1-5 Undang-Undang tentang Pencegahan dan Penanggulangan Kekerasan. Kekerasan Sekolah. Orang tuanya menerima lima jam pendidikan khusus sesuai dengan paragraf sembilan dari pasal yang sama. Yoo Eunseo, seorang korban kekerasan di sekolah, menerima konseling dan nasihat psikologis sesuai dengan Pasal 16-1-1 dari tindakan yang sama.
Korban, Yoo Eunseo, secara sukarela dipindahkan karena dia tidak tahan dengan intimidasi yang terus berlanjut tetapi dia menderita rumor jahat, seperti 'Yoo Eunseo salah, itu sebabnya dia dipaksa untuk pindah.'
— Penasehat hukum Yoo Eunseo

Dia menuduh pelecehan online menjadi lebih buruk setelah HYBE menyatakan Kim Garam adalah korban dan bukan pelaku. Selain itu, banyak yang menuduhnya menulis postingan itu karena cemburu, bahkan sampai mengunggah foto-foto kehidupan nyatanya dan menyuruhnya untuk “bersiaplah untuk menggali kuburanmu sendiri.”

Kemudian dibuatlah postingan di Nate Pann yang mengekspos Kim Garam, dan isinya mencatat bahwa Kim Garam terkenal dengan sikap buruknya yang juga diketahui oleh orang-orang di sekitar sekolah. Dikatakan bahwa jika ada siswa yang tidak dia sukai, dia akan mengumpulkan siswa lain untuk menyerang dan mengutuk siswa itu bersama-sama. Orang yang membuat postingan itu juga menjadi korban bullying di sekolah, begitulah maksud postingan tersebut. Termasuk postingan yang baru saja disebutkan, beberapa postingan telah diunggah yang menunjukkan Kim Garam sebagai pelaku kekerasan di sekolah.
Mungkin karena Yoo Eunseo adalah korban di tangan Kim Garam, sehingga ada komentar yang dibuat bahwa Yoo Eunseo yang membuat postingan yang mengungkap Kim Garam sebagai pelakunya, tetapi Yoo Eunseo menerima pesan melalui akun media sosialnya yang mengatakan bahwa dia jahat memfitnah Kim Garam atau bahwa dia adalah seorang Orc yang hanya cemburu pada gadis-gadis cantik. Lebih banyak komentar seperti 'Semuanya [di wajahnya] telah diperbaiki, tapi dia masih jelek,' 'Dia memfitnah karena dia cemburu,' juga diterima. Namun yang lebih parah, beberapa pesan dan postingan bahkan membagikan foto Yoo Eunseo, mengaburkannya dan mengancamnya dengan pesan 'Terima kasih telah merawat mosaiknya. Jika Anda menguntit LE SSERAFIM, Anda sebaiknya menyiapkan kuburan Anda.’
Yoo Eunseo mengalami kecemasan dan ketakutan yang luar biasa saat memikirkan bahwa seseorang mungkin memiliki foto asli dan bahwa seseorang, apakah itu pemeras atau orang lain yang membuat ancaman, akan menyebarkannya melalui internet kepada siapa saja, di mana saja, kapan saja. Dia bahkan menderita serangan panik dari waktu ke waktu, di mana dia sulit bernapas karena dia merasa jantungnya akan meledak.
— Penasehat hukum Yoo Eunseo

Yoo Eunseo menuduh bahwa dia telah meminta HYBE untuk menarik kembali pernyataan mereka dan meminta maaf padanya; namun, HYBE menolak permintaannya, dan Kim Garam melanjutkan promosi sebagai anggota LE SSERAFIM. Dia menyatakan bahwa karena pelecehan, dia telah mengajukan niatnya untuk putus sekolah dan bahkan mencoba untuk bunuh diri.

Korban tidak meminta ganti rugi apa pun, tetapi dia mendesak agar pernyataan yang berbeda dari kebenaran itu dihapus. [Dia ingin mereka] membuat pernyataan berdasarkan fakta, permintaan maaf, dan hanya kebenaran.
Tetapi HYBE tidak membalas surat resmi, dan kegiatan hiburan Kim Garam berjalan seolah-olah tidak ada yang terjadi.
Yoo Eunseo, yang tidak tahan dengan kecemasan dan ketakutan ekstrem yang disebabkan oleh serangan putaran kedua yang dilakukan padanya, akhirnya mencoba bunuh diri. Hal ini menyebabkan dia dan orang tuanya memutuskan Yoo Eunseo untuk menghentikan studinya dan menyatakan niat mereka untuk membuatnya putus sekolah. Saat ini, dia sedang dirawat oleh psikiater tanpa menghadiri sekolah selama tujuh minggu terakhir sebelum menyelesaikan proses penarikan. Ibunya telah menghentikan semua aktivitas pribadinya untuk merawatnya dan untuk mencegahnya mencoba mengambil nyawanya lagi.
— Penasehat hukum Yoo Eunseo

Mengenai kontroversi terkait kekerasan sekolah oleh Kim Garam LE SSERAFIM dan posisi HYBE, firma hukum kami akan menyatakan posisi korban berdasarkan pernyataan korban dan walinya dan laporan komite kekerasan sekolah yang diawasi oleh kepala Sekolah Menengah Gyeongin, dan pesan dari Kim Garam kepada korban.

1. Keaslian pemberitahuan hasil Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah

Pemberitahuan hasil Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah, yang menimbulkan kontroversi atas keasliannya, konsisten dengan hasil yang disampaikan oleh klien kami, yang menunjukkan stempel kepala Sekolah Menengah Gyeongin.

2. Rincian insiden.

Korban (selanjutnya dinamai menggunakan nama samaran Yoo Eunseo) adalah korban kekerasan sekolah dari Kim Garam dan teman-temannya dari akhir April hingga awal Mei 2018. Dia dipindahkan ke sekolah baru satu hingga dua minggu setelah insiden, tidak dapat menahan terus menerus. kekerasan kelompok.

Pada tanggal 4 Juni 2018, diadakan Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah dan Kim Garam, siswa yang melakukan kekerasan di sekolah, dihukum enam jam pendidikan khusus sesuai dengan Pasal 17-1-5 Undang-Undang tentang Pencegahan dan Penanggulangan Kekerasan. Kekerasan Sekolah. Orang tuanya menerima lima jam pendidikan khusus sesuai dengan paragraf sembilan dari pasal yang sama. Yoo Eunseo, seorang korban kekerasan di sekolah, menerima konseling dan nasihat psikologis sesuai dengan Pasal 16-1-1 dari tindakan yang sama.

Korban Yoo Eunseo secara sukarela dipindahkan karena dia tidak tahan dengan intimidasi yang terus berlanjut tetapi dia menderita desas-desus jahat seperti 'Yoo Eunseo salah, itu sebabnya dia dipaksa untuk pindah.'

Kemudian empat tahun kemudian, Kim Garam terungkap sebagai anggota LE SSERAFIM pada April 2022, dan teman-teman yang mengetahui kejadian tersebut menghubungi Yoo Eunseo dan mengungkapkan kemarahan mereka, mengatakan 'Bagaimana bisa pelaku kekerasan sekolah menjadi selebriti?' perhatian media yang konstan, Kim Garam berada di mata media, yang membuat Yoo Eunseo stres.

Kemudian dibuatlah postingan di Nate Pann yang mengekspos Kim Garam, dan isinya mencatat bahwa Kim Garam terkenal dengan sikap buruknya yang juga diketahui oleh orang-orang di sekitar sekolah, dan jika ada siswa yang tidak disukainya, dia akan mengumpulkannya. siswa lain untuk memilih dan mengutuk siswa itu bersama-sama. Orang yang membuat postingan itu juga menjadi korban bullying di sekolah, begitulah maksud postingan tersebut. Termasuk postingan yang baru saja disebutkan, beberapa postingan telah diunggah yang menunjukkan Kim Garam sebagai pelaku kekerasan di sekolah.

Mungkin karena Yoo Eunseo adalah korban di tangan Kim Garam, sehingga ada komentar yang dibuat bahwa Yoo Eunseo yang membuat postingan yang mengungkap Kim Garam sebagai pelakunya, tetapi Yoo Eunseo menerima pesan melalui akun media sosialnya yang mengatakan bahwa dia jahat memfitnah Kim Garam atau bahwa dia adalah seorang Orc yang hanya cemburu pada gadis-gadis cantik. Lebih banyak komentar seperti 'Semuanya [di wajahnya] telah diperbaiki, tapi dia masih jelek,' 'Dia memfitnah karena dia cemburu,' juga diterima. Namun yang lebih parah, beberapa pesan dan postingan bahkan membagikan foto Yoo Eunseo, mengaburkannya dan mengancamnya dengan pesan 'Terima kasih telah merawat mosaiknya. Jika Anda menguntit LE SSERAFIM, sebaiknya Anda menyiapkan kuburan Anda.

Yoo Eunseo mengalami kecemasan dan ketakutan yang luar biasa saat memikirkan bahwa seseorang mungkin memiliki foto asli dan bahwa seseorang, apakah itu pemeras atau orang lain yang membuat ancaman, akan menyebarkannya melalui internet kepada siapa saja, di mana saja, kapan saja. Dia bahkan menderita serangan panik dari waktu ke waktu, di mana dia sulit bernapas karena dia merasa jantungnya akan meledak.

3. Mengirim konten bersertifikat ke HYBE dan tidak mendapat tanggapan

Pada saat itu, HYBE mengatakan bahwa kecurigaan yang dibuat terhadap Kim Garam adalah masalah fitnah jahat dengan dengan cerdik mengedit apa yang terjadi dengan teman-temannya dan bahwa Kim Garam adalah korban kekerasan di sekolah.

Dengan Yoo Eunseo dikritik dan diancam oleh orang-orang tak dikenal karena 'memfitnah Kim Garam', dia diserang tanpa pandang bulu untuk kedua kalinya, dan itu meningkat karena pernyataan HYBE. Yoo Eunseo menangis dan menolak untuk pergi ke sekolah, mengatakan 'Saya pikir ini hanya akan berakhir ketika saya mati,' dan wali Yoo Eun Seo mengirim pengaduan pidana ke firma hukum kami, mempercayakan kami dengan mengirimkan posisi korban dan komentar yang menyatakan Yoo Eunseo memposting artikel yang mengekspos Kim Garam sebagai konten bersertifikat.

Kami telah mengajukan tuntutan pidana terhadap mereka yang memalsukan komentar tentang pengungkapan Kim Garam Yoo Eunseo di Kantor Polisi Guro Seoul, dan mengirimkan surat resmi ke kantor HYBE di Hangang-ro 42, Yongsan Trade Center pada 20 April 2022, dengan nomor paket 310410003715.

Surat bersertifikat di atas merinci pelecehan yang dilakukan oleh Kim Garam kepada Yoo Eunseo, petisi yang membagikan perasaan Yoo Eunseo, dan hasil Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah, di mana Kim Garam tercatat sebagai pelaku kekerasan di sekolah.

Korban tidak meminta ganti rugi apa pun, namun ia mendesak agar pernyataan yang berbeda dengan kebenaran itu dihapus, membuat pernyataan berdasarkan fakta, permintaan maaf, dan sekadar kebenaran.

Tetapi HYBE tidak membalas surat resmi, dan kegiatan hiburan Kim Garam berjalan seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Yoo Eunseo, yang tidak tahan dengan kecemasan dan ketakutan ekstrem yang disebabkan oleh serangan putaran kedua yang dilakukan padanya, akhirnya mencoba bunuh diri. Hal ini menyebabkan dia dan orang tuanya memutuskan Yoo Eunseo untuk menghentikan studinya dan menyatakan niat mereka untuk membuatnya putus sekolah. Saat ini, dia sedang dirawat oleh psikiater tanpa menghadiri sekolah selama tujuh minggu terakhir sebelum menyelesaikan proses penarikan. Ibunya telah menghentikan semua aktivitas pribadinya untuk merawatnya dan untuk mencegahnya mencoba mengambil nyawanya lagi.

4. Sanggahan posisi bahwa tuduhan kekerasan sekolah adalah fitnah terhadap Kim Garam

Alasan mengapa wali Yoo Eunseo memutuskan untuk mengajukan tuntutan pidana terhadap kekerasan sekolah Kim Garam dan mengirim surat resmi ke HYBE tanpa mengajukan tuntutan perdata adalah karena Yoo Eunseo dan walinya lebih ingin menghentikan pelanggaran kedua daripada menerima kompensasi.

Namun, ketika HYBE mengabaikan permintaan korban untuk menghentikan pelanggaran kedua dan ketika hasil Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah menjadi masalah, mereka mengulangi pernyataan bahwa mereka akan mengambil tindakan hukum. Orang tua Yoo Eunseo tidak bisa memberi tahu anak mereka untuk menahan rasa sakit lagi, jadi mereka memutuskan untuk mengungkapkan situasinya melalui firma hukum kami.

Dalam pernyataan ini, deskripsi rinci tentang kekerasan sekolah yang dilakukan Kim Garam terhadap Yoo Eunseo dihilangkan dengan harapan penyelesaian masalah secara damai. HYBE tidak memberikan permintaan maaf yang tulus kepada korban, alih-alih mengatakan bahwa tuduhan itu fitnah dan Kim Garam adalah korbannya. Jika HYBE terus mempertahankan posisi ini, kami sedang mempertimbangkan untuk merilis laporan lengkap dari Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah, termasuk ringkasan kasus, serta pernyataan korban yang diberikan selama penyelidikan serta deskripsi pelecehan keji yang tidak termasuk. Selanjutnya, kami akan merilis pesan teks berisi kutukan dan ancaman yang dikirim oleh pelaku kepada korban untuk memancingnya ke tempat pelecehan itu terjadi.

5. Penutup

Kita harus merenungkan jawaban apa yang dapat kita berikan kepada seorang siswa dalam kenyataan yang membuatnya tidak mungkin untuk beranjak dari ingatan akan pelecehannya dan berteriak, 'Ini hanya akan berakhir jika saya mati.'

Mungkin bagi pelaku, ini dilakukan sebagai lelucon karena kesalahan korban, dan mungkin ini wajar dalam persahabatan.

Namun, bagi seorang siswa yang teman dan sekolahnya adalah dunianya, kita harus berhati-hati bahwa tidak mungkin pelecehan yang dilakukan korban dihilangkan atau dikompensasi.

Hanya melalui pengakuan pelecehan dan pertobatan kita dapat mencegah anak-anak kita menjadi korban berikutnya.

— Penasihat Hukum Yoo Eunseo